Bukti Peninggalan Kerajaan Sriwijaya yang Saat Ini Masih Ada

5 min read

bukti peninggalan kerajaan sriwijaya

Masandy.com – Ada sejumlah bukti peninggalan Kerajaan Sriwijaya yang bisa disaksikan di Sumatra Selatan dan sekitarnya. Kerajaan Sriwijaya merupakan salah satu dari beberapa kerajaan maritim terbesar yang pernah berjaya di Nusantara. Pengaruh kekuasaannya meliputi Jawa, Kalimantan, Malaya, Kamboja, hingga Muangthai.

Masa kekuasaan kerajaan ini termasuk lama, dari berdiri sejak abad ke-7 hingga abad ke-13. Selama masa kekuasaan, raja-raja Sriwijaya mendirikan berbagai bangunan besar seperti istana megah, kuil, patung, dan candi Hindu. Bukti peninggalan Kerajaan Sriwijaya ini banyak ragamnya. Berupa patung perunggu, prasasti, dan pecahan gerabah. Namun yang paling megah adalah sejumlah candi yang terbuat dari tumbukan batu bata.

Sekilas Tentang Kerajaan Sriwijaya

Diperkirakan, Sriwijaya berdiri pada abad 7, tepatnya pada tahun 671. Raja pertama yang berkuasa saat itu bernama Sri Jayanasa. Kemasyhuran Sri Jayanasa merintis sebuah kerajaan kecil hingga menjadi kerajaan besar dan kuat, ternyata butuh proses panjang hingga berabad-abad lamanya.

Pusat kerajaan berada di pinggir Selat Malaka, yang menghubungkan antara Sumatra di Malaka. Dari posisi pusat kerajaan di pinggir laut ini jelas menandakan bahwa Sriwijaya merupakan kerjaaan maritim. Sriwijaya mencapai puncak keemasannya ketika kekuasaan dipegang oleh Dapunta Hyang. Sang raja ini mengerahkan tentara-tentaranya menaklukan kerajaan kecil di Sumatra dan sekitarnya guna meluaskan pengaruh kekuasaan Sriwijaya.

Baca Juga: Asal Usul Candi Borobudur

Sumber ekonomi terbanyak adalah dari hubungan perdagangan antara saudagar Cina, India, dan Gujarat. Saudagar –saudagar ini membeli hasil bumi Sumatra untuk dijual di negaranya. Upeti-upeti inilah yang dipakai untuk membiayai kekuatan militer dan armada laut. Berkat kekuatan militer dan ketangguhan armada laut dengan kapal-kapal besarnya, Kerajaan Sriwijaya berhasil menancapkan pengaruh di Malaka, Siam, Kalimantan, hingga wilayah Indochina.

Baca Juga  5 Air Terjun Di Bantul Populer Hits Nan Instagramable

Namun, kejayaan ini tak berlangsung lama. Pada abad ke-14, Sriwijaya menunjukan gejala-gejala keruntuhan. Konflik internal kerajaan yang kian panas, ditambah lagi pemberontakan-pemberontakan pada sejumlah tempat, memengaruhi stabilitas politik Sriwijaya. Belum lagi serangan-serangan militer dari lawan yang menyulitkan raja. Bahkan yang paling tragis adalah serangan yang dipimpin oleh Colamandala di Semenjung Malaka, tak jauh dari pusat kerajaan. Bala tentara Colamandala berhasil menahan raja Sriwijaya dan membawa beliau ke India.

Sejak saat itu, satu per satu daerah kekuasaan Sriwijaya melepaskan diri dan membentuk kerajaan baru yang berdaulat. Di sisi lain, Kerajaan Majapahit mulai menguasai wilayah kekuasaan Sriwijaya, sehingga mengakibatkan era kejayaan Sriwijaya berakhir.

Bukti Peninggalan Kerajaaan Sriwijaya
Ada sejumlah bukti peninggalan Kerajaan Sriwijaya yang masih tersisa dan bisa disaksikan. Bukti peninggalan kerajaan ini berupa candi, prasasti, berbagai pecahan gerabah, dan keramik dari Cina. Berikut ini adalah sejumlah bukti peninggalan masa kejayaan Sriwijaya.

1. Candi Muara Takus

Candi Muara TakusSalah satu peninggalan masa kejayaan Sriwijaya adalah Candi Muara Takus, terletak di Kabupaten Kampar, Provinsi Riau. Candi ini dulu dipakai sebagai tempat beribadatan umat Budha pada masa keemasan Sriwijaya. Berbeda dengan candi di Jawa yang terbuat dari batu sungai, material candi ini dibuat dari batu bata dengan ukuran yang besar dan tebal. Tanah liat untuk bahan batu bata diambil dari Desa Pongkai, tak jauh dari kompleks candi.

Gaya bangunan candi ini dipengaruhi oleh unsur budaya India. Candi ini pada bagian bawah berbentuk segiempat. Pada bagian muka terdapat semacam tangga menuju altar. Sementara di atasnya terdapat semacam stupa yang berbentuk silinder, tingginya kira-kira 14 meter. Pada puncaknya terdapat semacam menara. Masih dalam kompleks Candi Muara Takus juga terdapat empat candi lainnya, yakni Candi Mahligai, Candi Tua, Candi Bungsu, dan Candi Pangsa. Pada bagian lain di kompleks candi, terdapat banyak gundukan tanah. Diperkirakan gundukan tanah ini dulu dipakai sebagai tempat pembakaran jenazah.

Baca Juga  Asal Usul Candi Borobudur dan Sejarah Pembangunannya

Sekarang ini, kompleks Candi Muara Takus dipakai sebagai objek wisata sejarah. Selain itu, areal kompleks ini juga difungsikan sebagai tempat penelitian arkeologi. Sebab, di sini masih banyak peninggalan lain yang terpendam di bawah tanah dan belum digali.

2. Candi Muaro Jambi

Candi Muaro JambiCandi Muaro Jambi terletak di Kabupaten Muaro Jambi, tepatnya di Kecamatan Muaro Sebo, Provinsi Jambi. Lokasi candi ini terdapat di pinggir Sungai Batang Hari. Candi ini merupakan peninggalan abad ke-11, di mana Kerajaan Sriwijaya sedang dalam masa jayanya. Kompleks Candi Muaro Jambi luasnya 260 hektere dan merupakan kompleks candi yang paling luas di Sumatra.

Candi Muaro Jambi merupakan candi peninggalan era Hindu-Budha di Sriwijaya. Ajaran sepiritual ini dipengaruhi oleh budaya India. Kompleks ini terdapat candi utama dan enam candi kecil lainnnya. Semua candi dibuat dari batu bata yang disusun rapi. Bentuk candi utama kotak persegi panjang. Pada bagian depan, terdapat susun tangga yang menghubung ke lantai paling atas.

Candi utama ini terdiri atas tiga bagian. Bagian bawah berupa tumpukan batu dengan hiasan panel berjenjang. Pada bagian atasnya terdapat bangunan serupa, tapi ukurannya lebih kecil. Sementara bagian atas sendiri berupa altar kecil, tempat sembahyang. Pada sekitar candi terdapat puluhan gundukan batu-bata yang diperkirakan bangunan itu adalah candi. Ada banyak penemuan benda sejarah dari kompleks candi ini seperti perhiasan emas, koin dari Cina, arca perunggu dwarapala, gong perunggu, lumpang, dan pecahan gerabah, serta masih banyak lagi.

3. Prasasti Telaga Batu

Prasasti Telaga BatuPada masa kerajaan nusantara, masyarakatnya sudah mengenal huruf dan tulisan. Dengan tulisan, mereka mendokumentasikan peristiwa sejarah pada masanya, misalnya raja naik takhta, mendirikan candi, dan masih banyak lagi. Bentuk dokumentasi pada masa itu dengan cara mengukir tulisan pada sebongkah batu. Masa itu masih menggunakan huruf palawa. Demikian juga dengan peninggalan Sriwijaya. Terdapat sejumlah prasasti yang menceritakan suatu peristiwa pada masa itu. Salah satunya adalah Prasasti Telaga Batu yang pertama kali ditemukan di Kolam Telaga Biru, Palembang, Sumatra Selatan.

Baca Juga  Kenali Karhutla, Cegah dengan Budaya Sadar Bencana

Bentuknya pipih. Pada bagian atas terdapat ornamen berupa tujuh kepala kobra. Sementara bagian muka ini terukir serangkaian kalimat yang ditulis dengan huruf palawa. Isi prasasti ini semacam peringatan yang ditujukan kepada sejumlah orang (kebanyakan dari pejabat kerajaan) agar jangan sekali-kali berbuat makar kepada sang raja Sriwijaya. Mungkin begitu kwatirnya terhadap potensi makar dari orang–orang sekeliling raja, hingga dibuatkan semacam larangan.

4. Prasasti Kota Kapur

Prasasti Kota KapurPrasasti yang berkaitan dengan sejarah Sriwijaya adalah Prasasti Kota Kapur. Dokumen batu ini ditemukan oleh J.K. van der Meulen, arkeolog dari Belanda, pada tahun 1892, di Pulau Bangka. Dulu, pulau ini merupakan bagian dari wilayah kekuasaan Sriwijaya. Maka tak heran, di sekitar Bangka terpendam sisa-sisa peninggalan Kerajaan Sriwijaya.

Sama seperti Prasasti Telaga Batu, inti tulisan pada prasasti ini tentang sebuah peringatan atau lebih tepatnya kutukan dari Dapuntan Hiyan, salah satu penguasa Sriwijaya. Kutukan ini ditujukan kepada orang-orang yang mencoba memberontak terhadap eksistensi kekuasaannya. Ada puluhan prasasti yang sama disebar di berbagai wilayah kekuasaan Sriwijaya. Fungsinya sebagai peringatan keras dari raja.

Demikianlah sekilas tentang bukti peninggalan kerajaan sriwijaya. Semoga bermanfaat untuk pembelajaran sejarah kerajaan di Nusantara.

andy
  1. Suka sama cerita peninggalan sejarah…
    Thanks sharingnya mas.

    1. lisa puspita says:

      sama2 mas adhi. Biar generasi penerus tahu sejarah dan belajar peradaban mas,,,

  2. Lazuva says:

    Sama-sama Candi peninggalan Budha, tapi beda ya dengan Borobudur, Muara Takus bahan dasarnya dari tanah liat dibuat batu bata. Thanks ilmunya kak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *