Waspadalah Terhadap Gejala Kram Perut Bawah

5 min read

kram perut bawah

Anda mungkin pernah merasakan nyeri di bagian perut, baik itu mulas atau kram. Nyeri atau kram perut bawah tidak hanya terjadi dalam periode awal menstruasi pada wanita saja, namun indikasi tersebut dapat menjadi ‘alarm’ yang memperlihatkan tanda-tanda penyakit berbahaya di tubuh Anda. Penyebab kram sendiri bermacam-macam. Beberapa kemungkinan penyebabnya bisa berasal dari makanan yang Anda konsumsi, cedera yang pernah Anda alami, atau virus yang berkembang di bagian usus yang menyebar ke area sekitar perut. Gejala kram dapat disertai demam, disusul dengan ketidakmampuan untuk menngolah makanan selama beberapa hari, sulit buang air besar.

Gejala lain mungkin disertai dengan muntah darah, atau tinja disertai darah, dan sulit bernapas. Rasa nyeri menghebat dan sering buang air kecil juga bisa menyertai kram.

Kemungkinan penyakit yang diderita seseorang saat mengalami kram perut bawah bagian kiri, yaitu:

  • Sembelit
  • Kanker colon
  • Infeksi saluran kemih
  • Batu ginjal kiri
  • Gangguan rahim, seperti mioma atau endometriosis
  • Obstruksi usus
  • Kehamilan ektopik (kehamilan di luar rahim)
  • Penyakit radang panggul
  • Hernia inguinalis kiri
  • Limpa pecah

Sedangkan kram perut bawah bagian kanan, terutama di bagian organ dalam perut (usus buntu, usus besar naik, bagian dari usus besar, ovarium kanan dan tuba fallopi, bagian dari usus kecil, ginjal kanan dan ureter) kemungkinan adanya penyakit berikut:

  • Radang usus buntu
  • Hernia inguinalis kanan
  • Batu ginjal kanan
  • Infeksi saluran kemih
  • Radang kelenjar getah bening perut
  • Kanker colon
  • Kram menstruasi
  • Gangguan rahim, seperti mioma atau endometriosis
  • Obstruksi usus
  • Kehamilan ektopik
  • Penyakit radang panggul
  • diverticulitis (gangguan pencernaan usus besar)
  • Penyakit Crohn (radang saluran pencernaan akut)

Perhatikan rasa kram perut bawah Anda, apakah intensitasnya semakin sering atau tidak. Jika disertai rasa nyeri yang tak biasa, alangkah lebih baik jika memeriksakan diri ke dokter. Jangan anggap sepele masalah perut Anda. Saat berkonsultasi dengan dokter mungkin akan ada pertanyaan seputar rasa nyeri atau kram itu.

Baca Juga  Inilah Manfaat Puasa Untuk Kesehatan

– Apakah rasa nyeri atau kram yang dirasakan secara menyeluruh di perut?
– Di mana rasa nyeri atau kram yang Anda derita?
– Kapan nyeri itu terjadi? Lebih sering di pagi hari atau di malam hari?
– Jika rasa sakit datang dan pergi, tentang berapa lama bertahan setiap kali?
– Apakah itu terjadi setelah makan jenis makanan tertentu atau setelah minum alkohol?
– Selama masa menstruasi seperti apa rasa nyeri atau kram ini? (jika Anda wanita)
– Berapa lama Anda merasakan rasa sakit ini?
– Apakah rasa sakit juga menyebar ke punggung bawah, bahu, paha, atau bokong?
– Apakah Anda saat mengonsumsi obat tertentu atau suplemen herbal?
– Apakah anda hamil? (jika pasien wanita)
– Apakah kegiatan seperti makan atau berbaring di satu sisi meringankan rasa sakit Anda?
– Apakah Anda cedera baru-baru ini?

Setelah dokter mengevaluasi dengan pertanyaan tadi, dokter Anda mungkin akan menyarankan beberapa tes untuk mendiagnosis rasa sakit Anda. Tes tersebut termasuk pemeriksaan tinja atau tes urine, tes darah, menelan, endoskopi, rontgen, USG, atau CT scan.

Diagnosis secara menyeluruh akan dilakukan dokter jika gejala kram perut bawah Anda dinilai serius. Beberapa kasus penyebab dari kram ini memperlihatkan bahwa kram yang dirasakan berulang kali di bagian perut, bukan masalah kecil. Pada wanita, kram serta sakit di perut yang parah atau berkelanjutan bisa menjadi gejala kanker. Tumor atau kanker kemungkinan berada di salah satu organ yang ditemukan di perut Anda, seperti ovarium, rahim, kandung kemih, pankreas, perut, hati, atau ginjal.

Beberapa gejala kram perut pada pria bisa menjadi indikasi penyakit kanker usus besar dan rektum. Penyakit ini adalah penyebab tertinggi kedua kematian. Sekitar 149.000 orang yang didiagnosis pada tahun 2008 dan 50.000 kematian, menurut Patricia Cornett, MD, profesor kedokteran di University of California. Kanker kolorektal dapat tumbuh di usus kanan atau kiri. Kanker dalam usus besar kiri adalah ditandai dengan rasa sakit saat buang air besar sehingga mengalami sembelit dan terdapat darah dalam tinja mereka.

Baca Juga  Makna Kedutan - Dari Mitos Hingga Medisnya

Radang usus besar bisa terjadi pada pria karena tekanan dalam usus terlalu tinggi. Hal ini dapat terjadi karena beberapa alasan, termasuk dari diet rendah serat. Diet rendah serat tidak meregang usus cukup besar, seperti yang ditulis dalam buku “Current Diagnosis & Treatment: Gastroenterology, Hepatology, & Endoskopi” oleh Richard Blumberg, MD, profesor kedokteran di Harvard Medical School. Ketika divertikula terbentuk, mereka dapat menjadi penuh dengan kotoran. Kotoran terjebak dan tidak bisa dihilangkan dengan sisa gerakan usus. Hal ini menyebabkan peradangan. Beberapa orang mungkin tidak memiliki gejala apa pun. Sebagian besar mengalami sembelit, gas, demam, dan nyeri di perut bagian kiri bawah.

Pada anak-anak juga gejala kram atau nyeri bisa terjadi di perut bagian bawah. Hal ini terkadang menjadi tanda awal penyakit usus buntu dan sulit buang air besar (konstipasi). Nyeri perut bagian bawah adalah keluhan umum yang dialami anak-anak, menurut jurnal “American Family Physician”. Namun, mendiagnosis penyebab rasa sakitnya, bisa saja rumit. Banyak masalah dapat menyebabkan nyeri perut bagian bawah pada anak-anak, mulai dari masalah-masalah yang berhubungan dengan makanan untuk masalah eksternal, seperti ruam. Pada kebanyakan kasus, penyebabnya tidak serius.

Ketika kebanyakan anak mengeluh sakit perut, mereka menderita masalah pencernaan lainnya, seperti sembelit atau perut kembung. Infeksi, seperti flu perut, juga dapat menyebabkan sakit perut. Nyeri yang lebih rendah yang disebabkan oleh virus yang disebut gastroenteritis, atau “flu usus”. Lainnya, penyebab yang lebih serius nyeri perut bagian bawah termasuk keracunan, penyumbatan di usus, atau usus buntu, yang terdiri dari nyeri terlokalisasi ke sisi kanan bawah perut.

Kejadian sebelum timbul rasa nyeri itu sangat penting ketika mendiagnosis nyeri perut bagian bawah. Dokter akan ingin tahu apakah anak Anda baru-baru ini makan banyak makanan berminyak atau mungkin makanan yang dapat menyebabkan reaksi alergi. Dokter juga akan ingin tahu apa gejala lain anak Anda miliki, seperti muntah, yang biasanya menandakan infeksi virus, keracunan makanan atau konsumsi zat beracun. Selain itu, dokter mungkin akan memeriksa perut dan minta anak Anda untuk batuk, melompat, atau bergerak.

Baca Juga  Dampak Anak Bayi Tidak Buang Air Besar Selama Satu Minggu

Ada beberapa langkah yang bisa Anda lakukan di rumah agar kram pada perut mereda, yaitu:

– Istirahat
– Minum secukupnya (teh hangat atau air hangat)
– Berjalan-jalan
– Mengompres perut bagian bawah
– Santai atau latihan pernapasan
– Melakukan yoga
– Meminum obat penghilang rasa sakit (antasida atau obat pencahar)
– Makan nasi atau buah pisang
– Menghindari latihan berat di bagian perut
– Menghindari kopi, alkohol, minuman berkarbonasi
– Menghindari makan makanan padat untuk sementara

Jika dalam tiga hari atau lebih kram yang Anda alami tak kunjung mereda, segera saran medis pada dokter Anda.

andy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *