Awas! Kenali Gejala Covid-19 Terbaru Agar Tahu Cara Penangannya

5 min read

Gejala Covid-19 Terbaru

Gejala Covid-19 Terbaru – Penyakit Covid-19 yang disebabkan oleh virus corona baru, SARS-CoV-2, pertama kali diidentifikasi di Wuhan, China pada akhir 2019. Sejak saat itu, para ahli kesehatan masih melakukan penelitian untuk mengungkap hal-hal yang berkaitan dengan penyakit ini, termasuk gejala yang diderita pasien Covid-19. Gejala umum yang muncul pada pasien Covid-19 antara lain demam, batuk, sakit kepala, napas sempit, dan kelelahan. Seiring berjalannya waktu, para ahli berhasil mengidentifikasi gejala apa pun yang mengisyaratkan adanya infeksi virus corona.

Mutasi Virus Corona membawa strain atau versi baru. Tak hanya itu, beberapa gejala terbaru infeksi virus corona juga bermunculan.

Setidaknya 8 negara telah memberi tahu penemuan virus corona versi baru yang muncul di negara mereka. Negara-negara tersebut adalah Irlandia Utara, Isreal, Singapura, Denmark, Belanda, Australia, Italia, Gibraltar, dan diperkirakan juga muncul di Prancis, dan Afrika Selatan. Terdekat, Singapura menegaskan bahwa mutasi virus corona seperti jenis virus yang sama yang menyebar di Inggris. Mengutip dari Times of India, National Health Service (NHS) juga menyoroti gejala Covid-19 yang sering dirasakan pasien ketika terinfeksi virus corona jenis ini. Tidak hanya gejala umum Covid-19 seperti demam, batuk kering, dan hilangnya indera penciuman dan rasa, ada 7 gejala lain yang terkait dengan versi corona.

Berikut gejala covid-19 versi baru:

  • Kelelahan
  • Kehilangan nafsu makan
  • Sakit Kepala
  • Berak air
  • Nyeri Otot
  • Ruam Kulit

Tidak hanya itu ada 3 gejala lagi yang harus kita waspadai, antara lain:

1. Anosmia

Anosmia adalah istilah yang mengacu pada hilangnya indera penciuman. Anosmia umumnya terjadi karena cedera kepala, kasus dengan saluran hidung, atau infeksi virus parah pada saluran pernapasan atas. Mengutip laman Harvard Medical School (HMS), anosmia adalah Gejala Covid-19 Terbaru neurologis utama, dan merupakan salah satu indikator Covid-19 yang dilaporkan paling awal.

Baca Juga  Yuk Intip 7 Penyebab Tekanan Darah Rendah dan Cara Mengobatinya

anosmia

Para peneliti menemukan bahwa virus SARS-CoV-2 rupanya tidak mengenai neuron penciuman dengan cara langsung, melainkan sel-sel pendukungnya. “Temuan kami menunjukkan bahwa novel Coronavirus mengalihkan indera penciuman pada pasien bukan dengan secara langsung menginfeksi neuron melainkan oleh pengaruh fungsi sel pendukung,” kata Sandeep Robert Datta, profesor neurobiologi di Blavatnik Institute on HMS. Menurutnya, anosmia dalam kasus infeksi SARS-CoV-2 tidak ingin mengganggu sirkuit penciuman secara permanen dan memiliki dampak anosmia yang berkesinambungan.

Sebagai hasilnya ketika telah pulih, kemungkinan besar indera penciuman pasien untuk kembali. Pada saat itu, beberapa penelitian menyiratkan bahwa anosmia dalam Covid-19 berbeda dengan anosmia yang disebabkan oleh infeksi virus lainnya, termasuk oleh coronavirus lainnya. Pada pasien Covid-19 umumnya rehabilitasi indera penciuman terjadi dalam beberapa minggu. Periode rehabilitasi ini jauh lebih cepat daripada waktu yang diperlukan untuk pulih dari anosmia yang disebabkan oleh infeksi virus lain yang diketahui dengan langsung menghancurkan neuron sensorik bau. Baca juga: Kehilangan Bau karena Covid-19 Dikatakan Sehat dengan Olahraga, Bagaimana Caranya?

2. Delirium

Para pengulas dari University of Oberta de Catalunya (UOC), Barcelona, Spanyol, mengeluarkan studi pada awal November 2020. Penelitian ini menjelaskan bahwa delirium adalah salah satu Gejala Covid-19 Terbaru yang muncul pada Orang dengan Covid-19, terutama pada kelompok lansia. Delirium adalah pergeseran mendadak yang terjadi pada fungsi psikologis seseorang.

Delirium

Kendala ini berdampak pada transformasi teknik dan sikap bicara serta tingkat kesadaran. Delirium juga mempengaruhi konsentrasi, pemikiran, mengingat, dan pola tidur seseorang. Dokter spesialis saraf dari Rumah Sakit Pondok Indah (RSPI), dr Rubiana Nurhayati mengatakan, delirium merupakan kondisi ketika pemahaman seseorang terganggu. “Kondisi ini disebabkan oleh hipoksia atau kekurangan oksigen di otak. Kondisi ini sering terjadi pada pasien Covid-19, di mana saturasi oksigen menurun,” kata dr Rubi

Baca Juga  Daftar Software Akuntansi Terbaik yang Perlu Anda Ketahui

Dr Rubi mengatakan bahwa delirium selalu terjadi pada penyakit yang mengganggu fungsi otak. Namun, itu juga dapat terjadi pada pasien dengan kelainan metabolisme, seperti hipoglikemia, hiponatremia dan sebagainya. “Biasanya pertandanya sederhana, bicaranya kacau, kadang tidak terkoneksi, pengetahuan terganggu,” jelasnya. Baca juga: Memahami Apa plak, Karang Gigi, Penyebab dan Trik Mencegahnya…

3. Parosmia

Para penderita baru-baru ini mengatakan ada Gejala Covid-19 Terbaru yang mereka rasakan, yaitu parosmia. Parosmia adalah gejala halusinasi berbau bau menyengat, semacam bau amis, belerang, dan bau manis yang tidak menyenangkan. Dokter bedah telinga, hidung, dan tenggorokan (TK) di Edge Hill University Medical School, Profesor Nirmal Kumar mengatakan parosmia adalah gejala “sangat aneh dan benar-benar unik”.

Parosmia

Kumar mencatat bahwa di antara ribuan pasien yang dirawat untuk anosmia jangka panjang di seluruh Inggris, beberapa menghadapi parosmia. Menurut Healthline, parosmia umumnya terjadi setelah neuron deteksi aroma, atau yang juga diucapkan oleh indera penciuman, penghancuran wajah karena infeksi virus atau kondisi kesehatan lainnya. Neuron-neuron itu memberikan lapisan hidung dan memberi tahu otak trik menerjemahkan informasi kimia yang menciptakan bau. Penghancuran neuron deteksi aroma menghasilkan informasi kimia yang menciptakan bau menyambar otak dengan teknik yang berbeda, kemudian penyimpangan terjadi dan muncul dalam bentuk bau menyengat yang tidak menyenangkan.

“Jika Anda mengalami gejala apa pun yang terkait dengan Covid-19, tidak diperbolehkan mengambil risiko. Anda dan keluarga harus cepat melakukan isolasi dan idealnya sesederhana mungkin untuk mengadakan tes,” kata seorang penyelidik dari King’s College.

Peringatan

Organisasi Kesehatan Dunia telah mendesak anggotanya di Eropa untuk meningkatkan upaya untuk melawan versi apa pun dari virus corona SARS-CoV-2 yang menyebar di Inggris. Di luar Inggris, versi baru virus corona ditemukan dalam 9 kasus di Denmark, dan masing-masing 1 kasus di Belanda dan Australia.

Baca Juga  10 Makanan untuk Diet Rendah Kolesterol

“Di seluruh Eropa, di mana transmisi intens dan meluas, negara-negara harus memperluas pendekatan regulasi dan penghindaran mereka,” kata seorang juru bicara WHO, 20 Desember 2020. Anggota WHO

di seluruh dunia diminta untuk menguntit virus SARS-CoV-2 dan memberikan data antrean internasional, khusus untuk negara-negara yang memberi tahu mutasi virus yang sama. WHO mencatat, strain virus corona ini cenderung menyebar lebih sederhana di antara orang-orang dan mempengaruhi tes diagnostik. “Informasi awal bahwa versi itu dapat mendominasi kinerja beberapa tes diagnostik,” tulis WHO.

Pada saat itu, pencipta vaksin Moderna Inc memiliki kepercayaan pada resistensi yang disebabkan oleh vaksin yang dibuat olehnya untuk mencegah covid-19 versi baru di Inggris. Perusahaan berencana untuk melakukan tes untuk menentukan efektivitas vaksin terhadap strain apa pun.

Industri yang berbasis di AS itu mengatakan akan melakukan tes vaksin ekstra dalam beberapa minggu mendatang untuk menetapkan harapannya. Penjelasan Moderna datang di tengah rencana pemerintah Inggris untuk menempatkan sebagian besar wilayahnya di bawah pembatasan paling ketat. Masalah tersebut disebabkan oleh datangnya virus corona versi baru yang lebih luas 40-70 persen. Pfizer’s

juga sebelumnya telah menyatakan bahwa sampel darah dari orang-orang yang diimunisasi dengan vaksinnya mungkin dapat menetralisir strain apa pun dari Inggris. Sampai saat ini, tidak ada bukti bahwa vaksin, yang dibuat oleh Pfizer dan BioNTech, tidak ingin mencegah versi yang dikenal sebagai generasi B. 1. 1. 7 ini.

Demikian pula diketahui, strain virus corona yang ditemukan di Inggris ini telah menyebar ke beberapa negara, termasuk Australia dan Singapura.

andy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *